+44(0) 1234 567 890 info@domainname.com

Kamis, 04 Oktober 2012

Ibrahim Killington, Penganut Paganisme yang Memeluk Islam

01.45

Share it Please

REPUBLIKA.CO.ID, Sebelum menjadi Muslim, Ibrahim Killington lebih banyak menghabiskan waktu untuk bersenang-senang. Menegak minuman beralkohol dan obat-obatan terlarang sudah menjadi kebiasaanya. "Saya bergaul dengan orang yang sama seperti saya. Dengan harapan, kesenangan dan kebahagian itu tak pernah berakhir," kenang dia.

Berbicara soal Islam dan Muslim, ia tak banyak mengetahui hal itu sebelum tragedi 9/11. Ia hanya mendengar istilah teroris banyak diulas pada setiap pemberitaan baik cetak maupun elektronik. Ia sempat bingung, apakah Islam dan Muslim itu teroris. 

Namun, pemberitaan negatif itu mulai mempengaruhi pandangannya terhadap Islam dan Muslim. Satu hal yang tertanam dalam dirinya, setiap Muslim melakukan kekejaman di seluruh dunia. Kebenciannya terhadap Islam dan Muslim mulai tumbuh. Ia merasa negaranya sudah diacak-acak oleh Islam dan Muslim. "Mereka itu penjahat berbahaya di dunia," kata dia.

Satu ketika, ia mendengarkan siaran radio. Nama program radio itu adalah 'Terror Talk'. Radio ini milik pemerintah AS. Isi dari pembicaraan dalam radio itu adalah soal kehidupan Nabi Muhammad SAW. 

Yang ia dengar, radio itu mempertanyakan keteladanan Nabi Muhammad SAW mengingat prilaku terorisme di seluruh dunia. "Saya mulai mempertanyakan apa yang diyakini umat Islam pada waktu itu. Kebetulan saya tengah mencari kebenaran," kata dia.

Awalnya, ia banyak belajar tentang mitologi Nordik dan paganisme. Disela itu, ia banyak membaca tentang Islam. Ketika berselancar di dunia maya, ia terlibat diskusi menarik dengan Baba Ali. Ia seorang Muslim. Ia telah mematahkan stereotip Muslim dalam pandanganya. 

Ia begitu terkejut, ternyata ada Muslim yang humoris dan santun. Ia mulai membaca Alquran. Ia pikir, ia telah mendapatkan kesempatan untuk membaca kitab yang menjadi rujukan teroris. Awalnya, ia takut terpengaruh. Nyatanya, ia begitu terkejut dengan isi Alquran. 

Ayat demi ayat meluruhkan hatinya. Kebenciannya terhadap Islam dan Muslim menguap. "Inilah kebenaran. Pertanyaannya, bagaimana aku berubah," kata dia.

Pertama yang ia lakukan adalah pergi ke masjid. Ia habiskan waktu sepanjang hari untuk banyak membaca literatur tentang Islam. Ibunya sempat mengkhawatirkan anaknya itu. Ia katakan kepada ibunya bahwa ia tengah berada di masjid. Mendengar itu, ibunya sontak berteriak. "Tidak, anda tidak bisa berada di masjid. Anda adalah seorang Kristen," kata ibunya.

Itulah reaksi awal dari ibunya. Beberapa saat kemudian, ia mulai menerima keputusan anaknya itu untuk mempelajari Islam. Ibunya pun menangis. "Banyak cerita tentang bagaimana kisah orang yang memeluk Islam. Mereka merasa kembali ke rumah setelah sekian lama pergi. Itulah yang aku rasakan," kenang dia. 

Di masjid itu, akhirnya ia memeluk Islam. "Ketika anda ingin mencari tahu tentang Islam dan Muslim, ada baiknya anda pergi ke masjid. Di sana, anda akan mendapatkan informasi sebenar-benarnya. Jangan takut akan apa yang keluarga anda pikirkan. Islam itu lahir untuk kita, umat manusia," papar dia.

Redaktur: Djibril Muhammad
Reporter: Agung Sasongko

0 komentar:

Poskan Komentar

Temukan Kemudahan dan Keindahan Islam Setelah Membaca Artikel Kami. Berilah Komentar Atau Tinggalkan Pertanyaan Anda Sehingga Kita dapat Memperkuat Silaturrahim. Jazaakallahu Ahsanal Jazaa'

Populer Mingguan